Downsizing

Downsizing: Pengertian, Manfaat, Alasan, & Contohnya

Dalam dunia kerja, Downsizing berarti mengurangi jumlah karyawan dalam suatu perusahaan. Menerapkan strategi ini memiliki pro dan kontra yang harus diperhatikan.

Ini tidak mudah. Namun, ada beberapa alasan mengapa bisnis menggunakan strategi ini. Salah satu tujuan dari Downsizing adalah untuk menghilangkan departemen yang dianggap tidak efisien.

Pelajari lebih lanjut di bawah apa arti Downsizing, mengapa Anda perlu tahu, jenis, dampak, contoh, dan banyak lagi!

Pengertian Downsizing

Seperti dilansir laman Investopedia, Downsizing adalah pengurangan tenaga kerja suatu perusahaan dengan memecat karyawan atau menghapus departemen yang dianggap kontraproduktif bagi perusahaan.

Sedangkan menurut laman Balance Career, downsizing merupakan kondisi di mana sebuah perusahaan memecat beberapa karyawan sekaligus untuk memangkas biaya.

Perlu dicatat bahwa Downsizing bukanlah PHK atau PHK. Salah satu faktor yang mendorong perusahaan untuk mengadopsi strategi ini adalah resesi dan kegagalan bisnis.

Oleh karena itu, memecat karyawan atau menghilangkan departemen yang tidak aktif adalah cara tercepat dan paling efektif. Salah satu penyebab downsizing adalah murni lingkungan bisnis yang tidak stabil.

Dalam praktiknya, menerapkan strategi pengurangan staf ini tidaklah mudah. Manajemen perusahaan perlu mempertimbangkan dan memutuskan bagaimana mengurangi tenaga kerja perusahaan.

Hal ini karena manajemen harus mengevaluasi karyawan atau departemen yang memiliki skor terendah atau dianggap tidak produktif bagi perusahaan.

Alasan Downsizing Dilakukan

Ada beberapa alasan mengapa bisnis berhemat. Sebagai contoh:

1. Faktor Keuangan

Alasan pertama untuk Downsizing adalah keuangan. Biasanya disebabkan oleh ketidakstabilan keuangan perusahaan, penurunan produksi, atau kondisi ekonomi yang buruk. Jadi manajemen memutuskan untuk berhemat.

️2. Perubahan Manajemen

Perubahan manajemen baru juga dapat menyebabkan Downsizing. Ini bisa terjadi ketika seorang pemimpin baru mengevaluasi dan memutuskan bahwa Downsizingadalah cara terbaik untuk menyelamatkan perusahaan.

️3. Penggabungan Perusahaan

Alasan Downsizingberikutnya adalah merger perusahaan. Pada umumnya ketika terjadi merger perusahaan, sering terjadi tumpang tindih antara karyawan dan tanggung jawab. Oleh karena itu, manajemen akan mengevaluasi dan memilih posisi mana yang akan dipertahankan dan posisi mana yang akan dicabut.

️4. Perkembangan Teknologi

Alasan lain untuk Downsizing adalah kemajuan teknologi. Biasanya hal ini terjadi pada perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur.

Perusahaan melakukan Downsizing karena hadirnya mesin-mesin canggih yang membuat proses produksinya efisien dan efektif. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memotong biaya gaji karyawan.

️Manfaat Downsizing untuk Perusahaan

Dengan hati-hati, beberapa alasan untuk ukuran di atas tampaknya bertentangan dengan karyawan yang terkena dampak. Namun, ada beberapa manfaat untuk Downsizing perusahaan Anda:

️1. Motivasi

Mengurangi staf Anda akan memotivasi Anda semua untuk menunjukkan nilai Anda. Sehingga mereka bersaing untuk memberikan yang terbaik dan meningkatkan kinerja dan produktivitas.

2. Mengoptimalkan Pengeluaran

Manfaat pertama dari Downsizing adalah optimasi biaya. Dengan mengurangi jumlah karyawan dan menghilangkan departemen, perusahaan dapat memotong biaya yang terkait dengan gaji karyawan dan biaya tidak efisien lainnya.

️3. Komunikasi Jadi Lebih Baik

Keuntungan Downsizing berikutnya adalah komunikasi yang lebih baik. Hal ini dapat terjadi karena manajemen memfasilitasi komunikasi antara staf holding.

Di sini, manfaat Downsizing dapat dilihat oleh kelebihan perusahaan. Anda mungkin ingin mempertimbangkan beberapa alasan dan manfaat di atas sebelum Anda memutuskan untuk mengurangi.

‍Jenis Downsizing

Selain manfaat dan alasannya, Anda perlu mengetahui jenis Downsizing yang bisa dilakukan perusahaan Anda. Pada dasarnya, Downsizing berarti mengurangi atau memberhentikan karyawan.

Berikut adalah beberapa jenis pengurangan yang harus Anda ketahui.

️1. Penataan Ulang Perusahaan

Secara umum, restrukturisasi perusahaan melibatkan reorganisasi fungsi, proses hierarkis, dan reorganisasi unit produksi.

Hal ini diketahui dapat menunda atau menghilangkan lapisan manajemen yang tidak menguntungkan perusahaan. Jadi yang diharapkan dari Downsizing jenis ini adalah perusahaan menjadi lebih efisien dan efektif.

️2. Penataan Ulang Sistem

Jenis Downsizing berikutnya adalah pemindahan sistem. Ini termasuk perubahan budaya perusahaan, aturan dan kebijakan, dan prosedur di dalam perusahaan.

3. Pengurangan Tenaga Kerja

Jenis Downsizing pertama adalah pengurangan tenaga kerja. Hal ini dilakukan untuk mengurangi atau menghilangkan beberapa posisi atau tanggung jawab yang tumpang tindih dalam perusahaan. Juga, metode ini dapat membuat perusahaan lebih hemat.

Pada umumnya jenis ini dilakukan dengan beberapa cara. Suka; Pensiun Dini, Pengangguran, Parasut Emas, Kelelahan dan Pemberhentian Sukarela.

Dampak Downsizing

Nama lain untuk Downsizing adalah menembak. Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa hasil dari strategi ini memiliki implikasi jangka panjang, dan umumnya sulit bagi perusahaan untuk pulih.

Faktanya, Downsizing dapat membantu bisnis memangkas biaya, tetapi strategi ini dapat menyebabkan kebangkrutan dan penurunan produktivitas. terlepas dari kondisi keuangannya.

Dampak lain dari Downsizing adalah Anda dapat kehilangan orang-orang yang berpotensi untuk perusahaan Anda. Hal ini dapat mengurangi inovasi dan produktivitas.

Karyawan yang ditahan terlalu banyak bekerja dan bisa membuat stres. Jadi mereka akan berjuang dan tidak akan punya waktu untuk mengembangkan atau mempelajari keterampilan baru.

Jika dibiarkan dalam waktu lama, ada kemungkinan Downsizing, yang mengakibatkan penurunan loyalitas karyawan dan kemungkinan keluar dari perusahaan. Pada tingkat ini, sumber daya manusia untuk menjalankan kegiatan operasional perusahaan dapat menjadi semakin langka.

Contoh Downsizing

Contoh Downsizing yang bisa dijadikan studi kasus adalah saat pandemi di awal tahun 2020. Banyak perusahaan telah mengalami PHK besar-besaran karena ekonomi yang tidak stabil.

Akibat penurunan pendapatan, banyak perusahaan memilih gulung tikar. Akibatnya, banyak pengangguran di Indonesia pada awal pandemi. Salah satu perusahaan yang memilih untuk turun adalah industri transportasi. Ini karena jumlah orang yang bepergian telah menurun secara signifikan selama pandemi.

Contoh lain dari Downsizing adalah sektor pariwisata. Ini juga karena tidak ada orang yang bepergian. Banyak karyawan yang terkena PHK karena tidak memiliki penghasilan.

Selama pandemi (pandemi global), banyak perusahaan melakukan Downsizing. Penyebabnya adalah situasi keuangan yang tidak stabil dan berkurangnya pendapatan untuk membiayai anggaran perusahaan.

️Nah itulah penjelasan tentang, pengertian, manfaat, dan contoh Downsizing. Sekalipun terasa berat, harus dipertimbangkan dengan matang, dan banyak pro dan kontra, tetapi Downsizing bisa menjadi cara yang efektif untuk mengeluarkan bisnis dari situasi keuangan yang genting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *